Kategori
Kimia

Zat Paling Mematikan Bagi Manusia

Zat Paling Mematikan Bagi Manusia

Zat Paling Mematikan Bagi Manusia – Ilmu pengetahuan seperti ilmu kimia telah memberikan kita banyak pengetahuan yang sangat berharga.

Dengan mempelajari kimia, kita bisa mengenal unsur-unsur dan senyawa kimia sekaligus memanfaatkannya sebagai obat untuk mengatasi berbagai penyakit.

Tapi di balik itu, ternyata ada beragam zat kimia yang sangat berbahaya jika kamu terpapar olehnya. Ini dia 5 zat yang paling mematikan bagi manusia.

  • Botulinum Toxin A

Racun Botulinum, yang juga dikenal sebagai Clostridium Botulinum, dikenal sebagai zat paling mematikan di dunia. Hanya 1 gram dari zat ini dapat membunuh 14.000 manusia jika ditelan atau 8,3 juta manusia apabila disuntikkan! Daftar IDN Poker 99

Botulinum mengacaukan komunikasi antara sel saraf dan sel otot, kemudian secara bertahap melumpuhkan korban dan akhirnya terjadi kegagalan sistem pernafasan.

Namun, botulinum dalam dosis yang sangat kecil dapat digunakan untuk mengobati kejang otot dan keringat berlebihan dan melumpuhkan otot yang menyebabkan keriput.

  • Ricin

Ditemukan dalam minyak jarak, ricin adalah zat protein beracun yang menimbulkan kerusakan pada ribosom, pembangun protein pada sel.

Hasilnya adalah kerusakan parah pada organ-organ penting tubuh. Hanya satu miligram ricin cukup untuk membunuh orang dewasa jika dihirup atau tertelan, menyebabkan banyak negara menyelidiki penggunaannya sebagai senjata biologis.

  • Sianida

Baik dihirup atau tertelan, sianida adalah salah satu zat beracun dengan aksi tercepat yang diketahui, membuat korbannya mati dalam hitungan menit.

Gas hidrogen sianida dan natrium padat atau potasium sianida sangat beracun, mencegah sel-sel tubuh menggunakan oksigen dan membuat jantung dan otak berhenti bekerja.

Beberapa biji buah juga mengandung sianida dan sejumlah kecil hidrogen sianida ditemukan dalam asap knalpot kendaraan.

  • Asbestos

Asbestos adalah nama yang diberikan pada beberapa mineral berbeda yang memiliki satu ciri umum: ikatan kristal yang berserat. Dapat ditemukan dengan harga yang terjangkau, asbestos merupakan bahan bangunan yang populer sampai efek mematikannya terungkap.

Apabila terhirup berkali-kali, serat asbestos dapat menumpuk di paru-paru dan menyebabkan penyakit mematikan seperti asbestosis, radang paru-paru, dan kanker.

Berbeda dengan zat – zat lainnya, Asbestos dapat memakan waktu yang cukup lama, bahkan bertahun-tahun untuk membunuh seseorang. Meskipun begitu, zat ini tetaplah sangat mematikan dan membuatnya sebagai “racun lambat” yang paling mengerikan bagi manusia.

  • Karbon Monoksida

Karbon monoksida adalah gas yang tidak berwarna, tidak berbau, dan sangat beracun yang dihasilkan oleh pembakaran bahan bakar organik yang tidak sempurna, seperti batubara, diesel, kayu dan lain – lain. Ini adalah salah satu gas beracun utama yang ditemukan di dalam asap kendaraan.

Zat ini mempengaruhi kapasitas pembawa oksigen dalam darah dengan mengikat protein hemoglobin. Jika seseorang terkena paparan dengan konsentrasi karbon monoksida 1,28%, korban akan kehilangan kesadaran setelah 2-3 kali nafas dan mati dalam waktu kurang dari 3 menit.

Kategori
Kimia

Perubahan kimia yang terjadi pada benda disekitar kita

Zat kimia yang sering kita ketemui

Perubahan kimia yang terjadi pada benda disekitar kita – Tidak banyak yang menyadari bahwa banyak hal yang terjadi di alam semesta ini akibat dari perubahan kimia.

Perubahan kimia ialah sebuah proses perubahan pada zat yang merupakan molekul kimia penyusunnya.

Sehingga terkadang menyebabkan perubahan fisik dan memicu munculnya zat baru. Karena itulah sifat perubahan kimia adalah tidak dapat diubah.

Lantaran adanya perubahan fisik dan molekul penyusunnya, perubahan kimia jelas berbeda dengan perubahan fisika. Pada umumnya perubahan kimia yang terjadi di alam sekitar ini disebabkan oleh proses pengaratan, pembakaran, fermentasi, pemasakan, pengenziman hingga pembusukan.

Ciri-Ciri Perubahan Kimia

Ada beberapa ciri-ciri perubahan kimia yang bisa diamati. Ciri-ciri ini menjadai unsur perbedaan perubahan kimia dan perubahan fisika. Berikut merupakan ciri-ciri perubahan kimia selengkapnya.

  • Terbentuk zat baru yang dihasilkan
  • Selain perubahan fisik, juga terjadi perubahan susunan molekulnya
  • Sifat partikel zat berbeda dengan sebelumnya
  • Bersifat ireversibel atau tidak dapat kembali ke bentuk sebelumnya
  • Bisa terjadi karena proses pembakaran, pengaratan, pembusukan, pemasakan dan pengenziman

Perubahan kimia yang terjadi pada benda disekitar kita

Besi Berkarat

Proses besi yang berkarat adalah salah satu bentuk perubahan kimia yang paling banyak terjadi di alam sekitar, seperti pagar besi depan rumah yang berkarat. Proses terbentuknya karat ini dalam perubahan kimia disebut sebagai oksidasi besi. Di mana rumus kimia besi (Fe) akan teroksidasi menjadi Fe2O3, sehingga fisik besi menjadi berubah dan berwarna kuning kecoklatan serta jauh lebih rapuh.

Kayu yang terbakar

Meskipun sederhana, sebetulnya kayu yang terbakar adalah perubahan kimia karena terjadinya pembakaran benda organik. Benda organik disebut juga sebagai hidrokarbon (CxHy) di mana seharusnya saat proses pembakaran sempurna, akan bereaksi dengan oksigen (O2) dan menghasilkan uap air (H2O) serta karbondioksida (CO2). Tetapi tidak ada yang namanya pembakaran sempurna sehingga hasilnya adalah abu karbon.

Metabolisme Makanan di Dalam Tubuh

Proses metabolisme makanan di dalam tubuh adalah sebuah perubahan kimia. Di mana makanan dan minuman ini melewati proses metabolisme yang sangat panjang sehingga membuat unsur kimia penyusunnya jadi pecah. Unsur kimia yang pecah itulah menjadi nutrisi dan diserap ke dalam tubuh. Misalkan saja nasi yang awalnya berupa pati/amilum alias karbohidrat kompleks (C6H10O5)n) akhirnya menjadi glukosa (C6H12O6).

Kembang Api yang Meledak

Ledakan warna-warni yang muncul saat kembang api meledak itu merupakan kombinasi berbagai unsur kimia seperti natrium (Na) yang berwarna kuning, barium (Ba) yang berwarna hijau sampai tembaga (Cu) yang berwarna biru. Warna-warni tersebut muncul saat atom mengalami eksitasi ke tingkat energi yang lebih tinggi kembali lagi ke tingkat energi dasar (ground state).

Kategori
Sains

Jenis-Jenis Profesi Dibidang Sains

Jenis-Jenis Profesi Dibidang Sains dan Teknologi

Jenis-Jenis Profesi Dibidang Sains – Selain keuangan Anda gendut, dalam karir ini, orang berusaha memahami cara kerja dunia alami dan menemukan bagaimana pengetahuan itu dapat digunakan untuk memberi manfaat bagi umat manusia.

1. Ahli Biologi
Sebagai ahli biologi, Anda akan meneliti hewan dan tumbuhan, termasuk anatomi dan fisiologi dan bagaimana berbagai organisme berfungsi di lingkungan mereka. Anda akan menulis makalah dan melaporkan apa yang Anda temukan.

2. Arkeolog
Arkeolog belajar tentang sejarah dengan mempelajari situs dan artefak yang digunakan oleh orang di masa lalu. Anda akan merencanakan penggalian, memeriksa dan katalog artefak, dan menafsirkan data dari penemuan Anda.

3. Insinyur Sipil
Insinyur sipil bertanggung jawab untuk merencanakan, membangun, dan memelihara struktur vital dan infrastruktur seperti jalan, kereta api, sistem saluran pembuangan, jembatan, dan bendungan.

4. Astronom
Jika Anda tertarik dalam studi luar angkasa, Anda mungkin ingin menjadi astronom . Anda akan mengumpulkan data di planet, bulan, sistem bintang, dan lubang hitam dan mengembangkan teori tentang fenomena yang Anda pelajari.

5. Ilmuwan Atmosfer
Para ilmuwan atmosfer dan ahli meteorologi mempelajari pola iklim dan cuaca bumi dan bagaimana mereka memengaruhi orang dan populasi.

6. Cartographer
Cartographers menggabungkan keterampilan dalam geografi dan teknologi untuk merancang dan menghasilkan peta untuk digunakan oleh orang perorangan maupun oleh pemerintah, militer, dan organisasi yang terlibat dalam konservasi.

7. Insinyur Kimia
Sebagai insinyur kimia, Anda akan menggabungkan metodologi ilmiah dengan proses rekayasa untuk mengembangkan bahan kimia dan produk seperti bahan bakar, makanan, dan obat-obatan. Anda harus mematuhi peraturan lingkungan dan keamanan.

8. Kimiawan
Kimiawan mempelajari bahan kimia dan menghasilkan proses kimia baru yang dapat digunakan untuk meningkatkan taraf hidup manusia. Mereka dapat mengkhususkan diri dalam berbagai bidang kimia, termasuk kimia analitik, organik, anorganik, dan medis.

9. Aerospace Engineer
Sebagai seorang insinyur aerospace, Anda akan bertanggung jawab untuk merancang pesawat terbang, pesawat ruang angkasa, sistem rudal, dan satelit. Para profesional ini cenderung bekerja untuk pemerintah atau secara komersial dalam penelitian dan desain atau manufaktur.

Kategori
Kimia

Pekerjaan Berprospek Cerah di Bidang Sains

Inilah Pekerjaan Berprospek Cerah di Bidang Sains

mempelajari pelajaran kimia 1060x702 - Pekerjaan Berprospek Cerah di Bidang Sains

Pekerjaan Berprospek Cerah di Bidang Sains – Bayangkan sebuah dunia tanpa ilmuwan. Penyakit-penyakit akan merajalela, tidak akan ada kemajuan teknologi seperti yang kita nikmati saat ini, dan lingkungan akan menjadi kacau. Mereka yang bekerja di bidang sains sangatlah penting peranannya untuk komunitas dan dunia tempat kita tinggal sekarang, karena mereka lah yang berkontribusi terhadap kenyamanan yang kita nikmati saat ini.

Kamu merasa terpanggil untuk berkarir di bidang sains? Sebelumnya ada beberapa persiapan yang perlu dilakukan. Salah satunya adalah dengan berkuliah di jurusan ilmu kehidupan atau fisika yang mempelajari tentang organisme-organisme hidup serta bidang-bidang studi seperti biologi, biokimia, mikrobiologi, zoologi dan ekologi.

Jurusan-jurusan sains menawarkan prospek kerja yang bagus setelah kelulusan apa sajakah itu..

1. AHLI BIOKIMIA ATAU BIOFISIK

Biokimia dan biofisik mempelajari proses kimia, biologi dan fisika dari organisme hidup. Untuk dapat bekerja di bidang ini, kamu perlu memiliki gelar bachelor/sarjana di bidang biokimia, biologi, kimia, atau fisika. Jika kamu ingin bekerja di bidang penelitian dan pengembangan, kamu perlu memiliki gelar doktoral/S3.

Gaji rata-rata per tahun dari seorang ahli biokimia dan biofisik adalah $82,180 sesuai dengan data dari data Biro Statistik Tenaga Kerja Amerika 2016, yang menambahkan bahwa setidaknya akan ada penambahan 3,600 lowongan pekerjaan baru di bidang ini di antara tahun 2016-2026.

2. AHLI KIMIA

Kimia mempelajari bahan kimia dan bagaimana mereka dapat dimanfaatkan untuk hidup. Kamu akan memerlukan gelar master atau Ph.D. Kimia untuk kebanyakan pekerjaan. Sebenarnya juga tersedia lowongan kerja yang hanya membutuhkan gelar sarjana, tetapi  pilihannya sangat terbatas.

Gaji rata-rata per tahun dari seorang ahli kimia adalah $73,740 di tahun 2016. Jumlah lowongan pekerjaaan diprediksikan akan meningkat sekitar 6% dari 2016 – 2026. Semakin tinggi gelar yang kamu miliki, semakin bagus prospek kerjamu.

3. KONSERVASIONIS

Konservasionis membantu tuan tanah dan pemerintah melindungi sumber daya alam seperti tanah dan air. Untuk bisa bekerja did bidang ini, kamu perlu memiliki gelar sarjana dari jurusan seperti ekologi, manajemen sumber daya alam, agrikultur, biologi atau ilmu lingkungan.

Menurut data tahun 2016, Gaji rata-rata per tahun dari seorang konservasionis adalah $61,810. Biro Statistik Tenaga Kerja Amerika memprediksikan bahwa lowongan kerja di bidang ini akan terus bertambah banyak hingga tahun 2026 seperti karir bidang sains pada umumnya.

4. ILMUWAN LINGKUNGAN

Ilmuwan Lingkungan mengidentifikasi, mengurangi dan membasmi polutan-polutan dan bahaya lainnya yang mengancam lingkungan dan kesehatan populasi. Kamu bisa mendapatkan pekerjaan tingkat pemula dengan gelar S1 jurusan ilmu lingkungan, biologi, teknik, kimia atau fisika. Jika kamu ingin posisi kerja yang lebih tinggi, kamu memerlukan gelar master.

Gaji rata-rata per tahun dari seorang ilmuwan lingkungan adalah $68,910 menurut data 2016. Perkembangan karir di lowongan ini diprediksikan lebih cepat daripada lowongan sains lainnya hingga tahun 2026.

5. ILMU LINGKUNGAN DAN TEKNISI PERLINDUNGAN

Ilmu Lingkungan dan Teknisi Perlindungan kadang disebut sebagai teknisi lingkungan. Mereka memonitor lingkungan dan menginvestigasi sumber-sumber polusi dan bekerja di bawah supervise ilmuwan lingkungan. Jika tertarik untuk berkarir di bidang ini, kamu perlu memiliki gelar associate degree (setara diploma) atau sertifikat ilmu terapan atau teknologi yang berhubungan dengan sains. Tetapi kebanyakan pekerjaan mensyaratkan gelar sarjana dari jurusan kimia atau biologi.

Menurut data tahun 2016, gaji rata-rata per tahun dari seorang teknisi lingkungan adalah $44,190. Perkembangan karir di lowongan ini diprediksikan lebih cepat daripada lowongan sains lainnya hingga tahun 2026. Hal yang sama juga berlaku untuk ilmuwan lingkungan.