Kategori
Sains

Ramalan Kiamat Berada di 2012

Ramalan Kiamat  Berada di 2012, – Para ahli teori konspirasi baru ini mengklaim bahwa perhitungan ulang kalender Maya menunjukkan kiamat akan terjadi pada 21 Juni 2020. Hal itu berdasarkan penanggalan kalender Julian menjelaskan Bumi saat berada di tahun 2012.

Laporan malapetaka bumi muncul setelah cuitan Paolo Tagaloguin di Twitter yang menjelaskan telah menghitung ulang tanggal berakhirnya kalender Long Count Mesoamerika.

Tagaloguin mencatat perbedaan dalam cara perhitungan kalender. Akibatnya, beberapa laporan media mengatakan tanggal sebenarnya kalender Maya berakhir adalah 21 Juni 2020, atau hari Minggu.

Paolo dalam cuitannya menyebut Jumlah hari yang hilang dalam satu tahun karena pergeseran ke Kalender Gregorian adalah 11 hari. Selama 268 tahun menggunakan Kalender Gregorian (1752-2020) dikalikan 11 hari menghasilkan 2.948 hari.

Jumlah 2.948 hari kemudian dibagi 365 hari (per tahun) menghasilkan 8 tahun. Kemudian 2020 dikurangi 8 menghasilkan 2012.

Tagaloguin menghitung berdasarkan kalender Julian. Ia mengatakan berdasarkan kalender tersebut, saat ini Bumi yang disebut menggunakan kalender Gregorian masih berada di tahun 2012, mendekati kiamat pada tanggal 21 Desember 2012.

Berbeda dari Kalender Hijriah, setahun dalam Kalender Gregorian disebut 11 hari lebih panjang dari Kalender Hijriah.

Tanggal asli kalender Long Count Mesoamerika seharusnya berakhir pada 21 Desember 2012. Pada saat itu, para pakar bangsa Maya kuno mengatakan tidak ada alasan untuk berpikir peradaban dunia akan berakhir pada titik ini.

Ahli justru mengatakan tanggal tersebut adalah itu adalah akhir dari sebuah siklus, dengan siklus awal yang baru setelah siklus lama berakhir.

“Bagi bangsa Maya kuno, itu adalah perayaan besar untuk mencapai akhir dari seluruh siklus, ” kata Direktur Eksekutif di Foundation for the Advancement of Mesoamerican Studies, Sandra Noble.

Noble justru mengatakan teori konspirasi yang mengatakan bahwa kalender meramalkan kiamat hanya sebuah buatan belaka dan digunakan banyak orang untuk monetisasi.

Graham mencontohkan tahun kabisat yang memiliki jumlah hari lebih banyak setiap empat tahun sekali.

Beberapa siklus Maya dengan satu 360 hari memang serupa dengan perhitungan hari dalam satu tahun. Serupa dengan durasi satu tahun sama dengan 360 hari.

Oleh karena itu, Graham mengatakan beberapa orang membuat kesalahan dengan berbicara tentang tahun dalam kalender Maya:

“Tetapi mereka tidak memiliki siklus bernama untuk ‘tahun’ yang setara dengan 365.25xxx hari kami. Jadi tidak akan bisa mencari tahu persamaan dengan mengasumsikan Maya menghitung ‘tahun’,” ujar Graham.

Di sisi lain, Profesor Arkeologi Mesoamerika di Institut Arkeologi UCL, Inggris, Elizabeth Graham mengatakan perhitungan ulang Tagaloguin tidak masuk akal karena bangsa Maya menghitung hari, bukan tahun, Kalender Maya mengacu pada akhir putaran atau siklus kalender utama yang disebut baktun.

“Baktun adalah 144 ribu hari. Bangsa Maya tidak menghitung dengan apa yang kita sebut sebagai ‘tahun’. Mereka hanya menggunakan hari. Jadi mereka tidak perlu khawatir tentang ‘tahun’ memiliki jumlah hari yang tidak tepat,” ujar Graham.

Begitu arkeolog tahu berapa hari yang lalu dirujuk dalam sebuah prasasti, dan ingin menemukan yang setara dalam kalender saat ini, arkeolog harus mencari tahu berapa hari sebenarnya diliputi oleh ‘tahun’ di kalender saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *